Pria Bertato Mengaku Dukun dan Perkosa Janda yang Jadi Pasien

Pria-Bertato-Mengaku-Dukun-dan-Perkosa-Janda-yang-Jadi-Pasien

Praktik dukun cabul terjadi di Banyuwangi. Seorang sopir yang mengaku sebagai orang pintar dan memperkosa seorang janda.

Pelaku yakni PD (32), warga Kecamatan Bangsalsari, Mojokerto. Pria bertato ini diamankan polisi setelah melakukan pemerkosaan terhadap pasien pertamanya setelah mengaku sebagai dukun.

“Kita tangkap pelaku setelah melakukan pemerkosaan. Korban melaporkan kepada Polsek Genteng,” kata Kapolresta Banyuwangi Kombes Arman Asmara Syarifudin, Minggu (28/6/2020).

Pemerkosaan itu terjadi di sebuah bengkel milik orang tua korban. Awalnya, orang tua korban curhat kepada pelaku karena memiliki anak janda yang selalu sial. Mendapat cerita itu, pelaku kemudian mengaku dirinya sebagai dukun yang mampu membuang kesialan korban.

“Karena percaya akhirnya orang tua korban meminta anaknya datang ke pelaku, sambil membawa dupa dan bunga kenanga,” tambahnya.

Hingga akhirnya, pelaku membawa korban ke tempat sepi di sekitar rumah orang tua korban. Ritual pun dilakukan dengan membakar dupa. Saat itu, pelaku langsung melancarkan aksi pertamanya dengan memegang perut korban.

“Sesuai pengakuan, pelaku nafsu saat memegang perut korban. Hingga akhirnya pelaku langsung memperkosa korban di tempat sepi itu,” sambungnya.

Aksi pemerkosaan itu kemudian dilaporkan korban kepada orang tuanya. Bersama korban, orang tuanya langsung melaporkan pelaku kepada aparat kepolisian.

“Kita tangkap pelaku di sekitar rumah korban,” katanya.

Dari tangan pelaku, polisi juga mengamankan sejumlah barang bukti. Seperti satu bendel dupa, dan korek api, bunga kenanga beserta mangkuk plastik warna kuning, dua botol kosong minuman keras, jaket warna hitam, daster warna pink kombinasi biru, celana dalam warna hitam dan BH warna merah maroon.

“Atas perbuatannya, pelaku dijerat dengan Pasal 285 KUHP dengan ancaman hukuman 12 tahun (penjara),” imbuh Arman.

Bagikan ke media sosial :